Friday, November 9, 2007

Mereview Sebuah Review

entah dorongan dari mana, tiba-tiba selepas magrib dan tilawah saya membuka kembali entry diary saya dari 2.5 tahun yang lalu, di hari pertama saya menginjakkan kaki saya di Negeri Kangguru ini.
Saya bilang di situ, saya kedinginan dan hampir beku.
maklum saja, waktu itu pertengahan bulan Juli, pertengahan musim dingin di Melbourne.
begini isi entry diary saya waktu itu...


Melbourne, Juli 2005 (tidak ada tanggal, payah ya saya waktu itu?!)

Welcome to Australia!


Wow, it is the first day! Waktu pertama kali nyampe tadi, aku ngerasain sesuatu yang keren; aku ngeliat nafas yang keluar dari mulutku kaya di film-film!

Terus kita dijemput oleh supervisor dari sekolah dan homestay (‘ortu’ di sini).

Kita dibawa ke sekolah buat liat-liat and terus kita dibawa ke rumah.

Tahu nggak, sarapannya kereeeeeeeen… hehehehe (alaaaah, paling-paling satu atau dua bulan lagi bakal rindu sama thimphan juga!)

But anyway, I love it. Kita dikasih kamar yang bagus, but still cold lho…

Oh ya, kita juga dibeliin pajamas musim dingin beserta sandal dalam rumahnya and many thing else-lah…

Btw nih, ngantuk!

Udahan yach…

Besok-besok kita sambung lagi, key?


***


Lalu entry berikutnya malah bikin saya senyum-senyum sendiri; benar-benar sebuah jiwa yang hampir tak saya kenali lagi! seakan-akan, tulisan itu milik seseorang yang lain. seakan-akan, saya tak pernah berada di posisi itu. begini entry berikutnya, tepatnya di bulan Agustus 2005...


1 Agustus 2005, di kamar…

Assalamu’alaikum Rin,

Udah hampir sebulan kita di sini.

Ada banyak hal yang harus aku ceritain.

Minggu pertama, aku homesick beraaaaat…

Sampai nangis-nangis dan nggak berhenti-berhenti. Ibu angkatku alhamdulillah ngerti dan banyak kasih advise, tenang dikit deh…

Eh, udah tenang di hati, giliran otak-ku yang shock!

Masih di minggu pertama aku anggap semua pelajaran itu pelajaran Bahasa Inggris semua jadi aku mikirnya gini nih, “Koq ni pelajaran ga ada abis-abisnya ya?!”

Hehehe… gila bok!

Temen-temennya aneh lho, Rin! Ada yang ke sekolah pake make up (90+… %), cerewet (semua!) de el el. Tapi aku tetap aja ngiri ma mereka karena mereka ‘sebenarnya’ bisa ngerti pelajaran dengan baik.

Mana waktu awal masuk ke sekolah ini pake acara dikenalin di depan anak-anak di panggung waktu general assembly lagi! Malu… but it’s kz-lah, Allah punya rencana!

Rupanya ada beberapa anak Indonesia lain di sini tapi… jarang ngomong tuh! Au’ napa, nanti kenal dan bicara juga.

Baju seragamnya keren,… tapi tetap aja dingin!

Se-cool-cool-nya sekolah ini, lebih cool lagi cuacanya!!!

Aku aja bobo’-nya pake baju 3 lapis, sarung tangan, kaos kaki, kerudung dan 3 lapis selimut; berat nggak tuh? Kalau di sini biasa aja kali yeee? Coba dibawa ke Banda aceh, melelehlah semua salju (emang ada salju di Aceh?) alias keringatan melulu! Hehehe…

Weekend kemaren aku nelpon ke rumah.

Waaaaa…. Banjir! Sesenggukan super hebat!

Nggak nyangka mama bakal semangatin segitunya, hiks, hiks, sedih deh…

Besoknya kita ke city, biasa lah, jalan-jalan.

Dan ternyata ibu-ibu di mana-mana sama aja; jalan 1 jam beli barang 1 gram,

Weleh-weleh… gimana nggak pegal?

Minggu kedua, sekolah lagi. Udah lumayan ngerti sistemnya.

Aku juga udah mulai sadar kalau ini Australia, makanya semua orang pada ngomong English (telat banget ya? Hihihi…)

Tiap pagi aku masih kedinginan, susah aja.

Aku juga down abis nih! Banyak PR yang harus dikerjain.

Mana nggak ngerti-ngerti amat lagi, pokoknya ruwet.

Masih teringat rumah terus-terusan, tiba-tiba nangis, senyum sendiri, waaaaah, gila deh!

Yang biasanya bergantung (emangnya kelelawar???) sama teman sekarang sudah harus sadarkan diri...

Pokoknya di sini aku dibanting 180o!

Minggu ini kami dua kali excursions. Excursion itu ya Rin, semacam perjalanan ke luar sekolah atas alasan yang berkenaan dengan pelajaran gitu.

Jadi kami ke Melbourne Town Hall buat Physics terus ke Moonee Ponds buat Arts.

Yang pertama yang buat Physics itu, kami nonton pertunjukan tentang Albert Einstein yang aku sama sekali nggak ngerti! (English semua sih! Huh!) ngomong English kok di hidung gitu sih?! Nggak kedengaran apa-apa tau! Dasar Australian accent! Ada banyak anak-anak sekolah lain di sini, tapi kenapa ya kita diliatin aneh gitu? Apa karena London bombing yang baru-baru itu ya?! Ah, PD aja lagi.

Terus yang kedua buat Arts, kami sketching object di sini. Aku jumpa beberapa warga local yang sempat menyampaikan simpati mereka atas tuduhan teroris kepada muslim di sini (serius banget neeeeh, hehe)

Eh udah dulu ya, mau buat PR ni!


***


ah, itu 2.5 tahun yang lalu, sesuatu yang saya harap sudah berubah ke arah yang lebih baik, ameen..
sekarang, semua worries itu sudah menguap.
rindu rumah bukan lagi hal baru,
kesusahan dalam English juga sudah banyak berkurang,
pertanyaan-pertanyaan atau pengalaman-pengalaman miring di bus, train, tram atau tempat-tempat umum lain yang berkenaan dengan agama sudah bisa saya lewati sebaik mungkin...
ketergantungan akan teman juga sudah jauh berkurang; saya akhirnya sadar jika DIA lah teman sejati.
wah, hidup. Besok ada apa lagi ya?
Tak terasa tak lama lagi saya harus meninggalkan Australia dan semua kenangan-kenangan ini (yang sudah berhasil memenuhi sebuah buku kwarto 100 halaman!).
akhirnya high school akan berakhir juga,
saya praktisnya bukan anak sekolahan lagi,
WELCOME TO THE REAL WORLD, NURIL!
doakan saya semakin bisa mengerti arti hidup ini...
perjuangan baru saja dimulai!

No comments:

Post a Comment