Monday, November 16, 2009

Cuma Pikiran Sepintas

"Kau buat aku bertanya.
Kau buat aku mencari.
Tentang rasa ini.
Aku tak mengerti."

-Sherina, Cinta Pertama dan Terakhir



Penggalan lagu di atas terus mengiang di telinga saya. Efek dari dengar tuh penggalan lagu di salah satu miniseri di salah satu stasiun tv swasta, yah, saya yang memang banyak 'berguru' teknik nyanyi dari Sherina dari masih imut dulu di SD (emang sekarang uda luntur gitu ya, imutnya? ah ga segitunya si hee ) jadi kenyanyi tu lagu terus-terusan deh. Sampe-sampe ni ya, saya download ni lagu terus direpeat deh dengernya beberapa jam. Ha? Apa? Saya kesambet? Ehehe. Nggak lah. Saya suka dengar satu lagu terus-terusan memang karna suka niru-niru cara penyanyinya nyanyi. Maklum, tuntutan peran artis ibukampung hoho. Saking hebohnya ni ya, nada-nada falsetnya Sherina yang emang tinggi banget malah kepeleset ama saya. Kucing-kucing di luar pada teriak-teriak pilu, jangkrik-jangkrik pun pada demon semua. :D

Tapi bukan Sherinanya yang mau saya bahas di sini lho, melainkan video klipnya. Kemarin seorang teman cerita, video klipnya tentang seorang gadis jatuh cinta pada seorang pemuda. Clich� memang. T. A. P. I... Sang pemuda ternyata rada punya dunia sendiri alias Skizofrenik! Iya, mau makan aja, dia makan pake sendok, piring bayangannya. Ih, horor deh. Pokoknya tuh gadis lama-lama kalau nggak salah bete juga terus ditinggalin deh tu pemuda. Waduh waduh...

Tapi pertanyaannya, kok bisa ya, tu gadis jatuh cinta ama tu pemuda dari awal? Kalau dari permulaan lirik sih, si pemuda, meski rada gimana gitu, tapi bisa bikin si gadis merasa terselamatkan dari 'kesendirian'. Hmm...menarik, meski, masih aja saya bingung, kok masih jatuh cinta aja sama si 'punya dunia sendiri' ya


KESENDIRIAN
Betapa sering ini dianggap masalah oleh kebanyakan orang. Dan anehnya, bisa sampai ke titik "merasa sendiri di tengah keramaian" alias uda ga berasa lagi tuh sumpeknya pasar, kampus, jalan, de el el tempat lain yang juga 'semak manusia' saking diselimuti oleh rasa kesendiriannya. Boleh ga sih kaya gini? Ga tau ya, kalau saya mah nanggepinnya, terserah mau mikir apa, tapi kalau harus orang lain kecipratan kasian kali ya, ga tau apa-apa eh malah kena manyunnya. Lagian sebenarnya yang punya kuasa kita lho, untuk nentuin apa yang ada di pikiran kita. Free will, atau semacamnya lah. Sulit? Mungkin. Tapi kalau ga dicoba kapan bisanya? Kalau cuma mandang-mandang daun jatuh kapan 'sembuh'-nya? Kalau cuma bikin puisi/ tulisan/ bla bla, ga bakal deh sempurna selesai tu masalah.

Lebih lucu lagi, pernah ga, ngerasa kaya gini, itu kesendirian kok malah dengan gampangnya menguap oleh kehadiran seseorang yang tiba-tiba antah berantah? dan sekali bisa diusir oleh kehadiran itu orang, lupa deh, banyak yang lain yang sebenarnya udah nyoba ngusir kesendirian kita itu dari dulu alias itik lupa induknya (he? nyambungnya di mana ya? hoho).

contoh : kawan-kawan kampus saya ada yang agak sedikit lebih 'gaul' dibanding kami yang anak kampung ini. Cukup gaul sampe-sampe kalau mau hang out jalan-jalan ama temennya yang sejenis itu (hampir tiap malam), bakal ke salon dulu sorenya, ngeritingin rambut, pedi-medi, bla bla (sebel banget ceritainnya, kecentilan ngalor ngidul menurut saya). Nah, apa kerjaan mereka? Kopdar ama cowok yang uda dikecengi di facebooknya selama ini, nyari pacar baru, bla bla (ya, panjang amir daftar hang outnya sih).
Baca punya baca status facebooknya tuh cewek-cewek emang sering yang, "aku butuh kawan", "sekarang sendiri lagi..." dan seterusnya khas curhat yang diulang-ulang.
Lha? Orang tuanya di mana tho? Kawan-kawannya di kampus yang nyapa tiap hari lha kok tak disapa balik gitu? Masih banyak lho yang mau nemenin situ, daripada keluar malam-malam ga jelas...


Dapet satu teori (ga ada yang suruh ambil jadi dasar teori bikin tesis ya hoho) : KITA MEMUTUSKAN MERASA SENDIRI, LALU KITA PULA YANG MEMUTUSKAN UNTUK BERHENTI MERASA SENDIRI PADA ORANG/BENDA YANG KITA PILIH SENDIRI.

Ya. Dan itu sebenarnya tidak sulit.



HEI, LIHAT SEKELILINGMU
Dan perhatikan angin yang berdesir. Atau air yang mengalir. Adakah mereka diam? Tidak. Mereka selalu berpindah hingga menimbulkan kekuatan; kincir angin dan air ---> menghasilkan listrik.
Intinya bergeraklah. Kekuatan itu akan hadir setelah pergerakan ke sekian kali. Sendiri itu memang hakikinya serupa itu. Kita lahir sendiri dan akan kembali sendiri. Masalahnya sekarang bagaimana kita menjalani kesendirian itu tanpa merasa ekstra sendiri lalu bersedih, sendiri pula.

Oke, lewat seseorang kita menemukan beberapa hal yang selama ini kita cari. Lalu, apa cukup bergantung pada orang itu tanpa tetap berkelana mencari hikmah lain? Tentu saja tidak. Ilmu Allah luas, nggak mungkin numpuk di satu orang doang (kasian kan, gendut ntar kepalanya dengan ilmu ), jadi, cari lagi.
Iya, karena lebih parahnya ya nih, kalau sempat kita terlanjur 'nemplok' ama tu orang trus dianya tiba-tiba berubah sementara kita udah duluan pasang harga, eh salah, harapan ketinggian, wuih, yakinlah, kita akan JATUH dan hancur berkeping-keping!

So, belajarlah dari sekelilingmu tanpa bertumpu pada satu sumber pelajaran saja, agar lebih luas lagi sudut-sudut yang bisa kita gunakan dalam memandang kehidupan ini dan setiap permasalahan yang ada.


KESIMPULAN; HUBUNGANNYA DENGAN LAGU SHERINA DI ATAS?
Ya. Dia di lagu itu kan katanya capek tuh, dibikin bertanya dan mencari terus. Eh, dianya malah pasang prinsip, "kau cinta pertama dan terakhirku" di ujung lagu. Beuh, kasian banget kan? Udah ga diperatiin, ga mau buka hati lagi buat cinta yang lain. Padahal Allah kan Maha Menebar Cinta tuh ya, ade cinte di mane-mane! Kagak ada di elo ada di gue, kagak ada di gue, ya lo cari aje lagi di tempat laennye, ye! Ada cinta dari orang tua, kawan, guru, dan bla bla (panjang), dan bener deh, itu semua tergantung kita bisa ngeliat aje sih, seberapa gede cinta yang laen-laen ke kita. Biasanya mah nyadarnya kalau tuh cinta udah kagak ada lagi alias NYESEL KAGAK ADA GUNANYE.
Udah gitu, tetep ada sisi baiknya sih. Saya sebenarnya salut ini ama tuh cowok yang skizofrenik, yang meski secara mental agak 'berlebih' dalam melihat/mendengar, tapi tetep aja bisa memberi hiburan bagi orang lain meski mungkin dia nggak sadar total. You know, being beneficial dan jadi sandaran orang 'melarikan diri dari masalah' itu nggak selalu gampang. And Allah knows best.



regards,
sheRIRINa
(hehe)

No comments:

Post a Comment